Suara-suara Berwarna

Biasanya, kebisingan pada umumnya digambarkan oleh suara yang kuat atau nada. Tetapi tahukah anda bahawa bunyi juga dapat dibezakan dengan warna?

Sebilangan daripada anda mungkin sudah tahu mengenai bunyi putih, yang biasanya dikatakan sebagai bunyi statik yang dihasilkan oleh penghawa dingin (walaupun secara teknikal, suara AC tidak betul-betul putih) Suara yang kami alami setiap hari terdiri daripada pelbagai warna: merah jambu, coklat, hijau, biru dan lain-lain. Sebenarnya, warna bunyi yang berbeza mempunyai sifat unik masing-masing, masing-masing mempunyai “kebolehan” yang berbeza, seperti digunakan untuk produksi muzik, akustik menguji atau mempromosikan kelonggaran.

Mengapa mereka berbeza?

Warna kebisingan dapat dibezakan oleh kepadatan spektrumnya, yang merupakan pengagihan daya isyarat (amplitud) pada jarak frekuensi. Kebisingan dengan penyebaran yang berbeza akan diberi nama warna yang berbeda, di mana mereka diberi nama berdasarkan sedikit hubungan dengan analogi warna cahaya. Sebagai contoh, bunyi putih terdiri daripada semua frekuensi yang dapat didengar, yang serupa dengan cahaya putih yang merangkumi semua frekuensi dalam jarak yang dapat dilihat.

Cara frekuensi diedarkan dapat mempengaruhi suara yang dihasilkan. Frekuensi yang dijarakkan pada selang waktu (iaitu gelombang bunyi muzik) mampu membentuk struktur harmonik yang memberikan kualiti nada khas untuk bunyi. Inilah sebabnya mengapa kita dapat merasakan bunyi muzik umumnya menyenangkan pendengaran kita. Sebaliknya, apa yang disebut “kebisingan” yang mungkin kita anggap menjengkelkan, seperti kasut stomping atau hon kereta, dibentuk oleh bentuk gelombang sporadis, yang merupakan taburan frekuensi dan amplitud secara rawak.

Tetapi ada satu lagi kategori: suara berwarna. Walaupun mereka adalah isyarat berterusan (tidak rawak), kadangkala ia tidak menyenangkan, oleh itu istilah “bunyi bising”. “Noise” berasal dari kata Latin yang bermaksud mual, di mana dalam teknik audio, ini juga bermaksud segala maklumat yang tidak diinginkan mengganggu atau mengganggu isyarat. Salah satu contoh umum untuk ini ialah bunyi statik di radio.

Bunyi Putih

Bunyi putih boleh digambarkan sebagai bunyi hissy (statik) yang biasanya dihasilkan oleh TV atau radio, atau anda boleh menganggapnya sebagai bunyi ombak di tepi pantai. Pada akhirnya, ia adalah bunyi yang mampu mengatasi kebisingan latar belakang. Bunyi putih adalah campuran semua frekuensi yang dapat didengar oleh manusia (20 Hz – 20 kHz), dilepaskan secara rawak dengan daya yang sama, yang bermaksud spektrum frekuensi benar-benar rata. Cara cepat untuk memikirkannya ialah, jalur isyarat antara 20 – 40 Hz memegang jumlah kuasa yang sama dengan jalur dari 2000 – 2020 Hz. Ini serupa dengan cahaya putih, di mana setiap jalur spektrum bersinar pada kecerahan yang sama, digabungkan menjadi putih.

Dengan kemampuan untuk mengatasi kebisingan latar belakang, suara putih dapat digunakan sebagai bagian dari siren pada kenderaan kecemasan kerana mudah untuk mencari sumber suara. Oleh kerana jumlah frekuensi tinggi hingga rendahnya sama, kebisingan putih dapat digunakan pada alat pelindung suara, misalnya yang digunakan untuk pesakit tinitus, atau semata-matanya untuk membantu meningkatkan kualiti tidur.

Bunyi Pink (Merah Jambu)

Tidak seperti bunyi putih, bunyi merah jambu mempunyai spektrum yang turun secara logaritma seiring berjalannya waktu. Dengan daya yang sama dalam jalur yang berkadar lebar dan lebarnya sama. Isyarat dalam 20 – 40 Hz mempunyai kekuatan yang sama dibandingkan dengan jalur isyarat 2000 – 4000 Hz. Oleh itu, kita dapat mengatakan bahawa bunyi merah jambu berfungsi sama dengan sistem pendengaran manusia, kerana kita mendengar di oktaf (penggandaan jalur frekuensi). Ini memberi kesan di mana manusia tidak akan mendapati bunyi merah jambu terlalu keras berbanding dengan bunyi putih.

Tenaga suara dalam bunyi merah jambu turun ketika frekuensi meningkat, malah menurun separuh kerana frekuensi berlipat ganda. Jadi, setiap oktaf mempunyai kekuatan yang sama memberikan suara yang lebih seimbang. Bunyi merah jambu sangat berguna terutamanya untuk digunakan sebagai isyarat untuk menguji penguat atau pembesar suara. Kadang-kadang ia juga dilihat dalam siri data meteorologi atau output sinaran dari beberapa badan astronomi.

Baru-baru ini, bunyi merah jambu digunakan sebagai alternatif kepada bunyi putih untuk meningkatkan tidur atau tumpuan. Kajian menunjukkan bahawa bunyi merah jambu membantu para peserta untuk tidur lebih lena, dan beberapa blog kesihatan juga mendakwa bahawa ini adalah kunci untuk berehat malam yang lebih baik.

Bunyi Brown (Coklat) /Brownian

Nota: Ia tidak sama dengan Brown Note!

Bunyi coklat, kadang-kadang dikenali sebagai bunyi Brownian, sebenarnya adalah warna merah jambu yang lebih mendalam (bukan coklat!). Sebab ia dinamakan dengan cara ini adalah kerana, isyarat bunyi coklat meniru gerakan Brownian, yang seperti corak berjalan / pergerakan zarah rawak dalam cecair. Kedengarannya lebih dalam dan berangin, yang dapat dianggap sebagai suara deru angin kencang atau gelombang laut.

Bunyi Biru

Sekarang kita telah memperkenalkan suara merah dan coklat yang berada di hujung spektrum (lebih pekat pada julat frekuensi rendah), kita sekarang akan menuju ke ujung spektrum yang lain. Salah satunya adalah suara biru, yang kedengaran seperti suara semburan air semburan. Ia dapat difahami sebagai kebalikan warna merah jambu. Bunyi biru berubah secara berkadar dengan peningkatan frekuensi, tetapi tidak seperti bunyi merah jambu, kebisingan biru meningkat dengan frekuensi dan bukannya berkurang.

Jurutera bunyi cenderung menggunakan kebisingan biru untuk dithering audio, yang bermaksud proses menambahkan bunyi ke isyarat untuk meminimumkan gangguan yang terdapat semasa pengeluaran. Ini kerana bunyi biru mempunyai suara bernada tinggi sehingga sukar didengar oleh pendengar. Menambah isyarat bunyi ini mengacak ralat, sehingga melicinkan tepi kasar.

Sama seperti kebisingan biru, bunyi violet juga mempunyai kepekatan tenaga yang lebih banyak pada hujung spektrum yang lebih tinggi. Bunyi ungu adalah versi kebisingan Brown yang terbalik, di mana kuasanya semakin padat per oktaf apabila frekuensi meningkat pada julat frekuensi terhingga. Frekuensi tinggi dapat menutup frekuensi tinggi yang mempengaruhi penderita tinitus, oleh itu ia juga digunakan untuk rawatan tinitus.

Bunyi Kelabu

Bunyi kelabu berbeza dengan yang dijelaskan sebelumnya – ia mempunyai daya tinggi di kedua-dua hujung spektrum frekuensi, tetapi sangat sedikit berpusat pada jarak pendengaran manusia. Maksudnya, bunyi kelabu biasanya terdengar sama pada setiap frekuensi. Sebenarnya, itu sebenarnya bunyi putih, tetapi disesuaikan dengan psikoakustik telinga manusia secara khusus. Oleh itu, bunyi kelabu sangat berguna dalam kajian yang berkaitan dengan masalah pendengaran, di mana para penyelidik menggunakannya untuk menilai sejauh mana pendengaran seseorang berbeza dengan standard purata.

Secara umum, hanya bunyi putih, merah jambu dan biru yang diberi definisi rasmi dalam standard telekomunikasi persekutuan. Coklat dan kelabu diterima di industri tertentu. Bagi warna pelangi kebisingan yang lain, warna ini hanya ditentukan secara tidak rasmi. Sebagai contoh, bunyi oren terdiri daripada spektrum yang mempunyai beberapa jalur yang dihapuskan sepenuhnya, jadi ia hanya memainkan semua yang tidak sesuai dan tidak memainkan apa-apa yang selaras! Inilah sebabnya mengapa ia diberi “oren” sebagai namanya, untuk mewakili “asam” dalam kebisingan. Bunyi ungu yang kami sebutkan di depan, hanyalah versi kebisingan biru yang lebih kuat, di mana kepekatan tenaga lebih tinggi pada frekuensi yang paling tinggi.

Bunyi Hitam

Satu bunyi terakhir yang akan diperkenalkan, yang diberi makna resmi, adalah bunyi hitam. Ini adalah kepadatan spektrum yang kira-kira sifar daya pada setiap frekuensi. Sebilangan mendefinisikannya sebagai keheningan yang murni, di mana yang lain mengatakan bahawa itu adalah output dari sistem kawalan kebisingan aktif yang membatalkan kebisingan yang ada (kebisingan negatif). Sebaliknya, ia adalah kebalikan dari bunyi putih.

 

Maka inilah warna-warna kebisingan. Antara kesemua yang disebutkan di atas, yang manakah paling menarik bagi anda? Tinggalkan pendapat anda di bahagian komen di bawah!

 

Rujukan

Geere, D. (2011, April 07). White, pink, blue and violet: The colours of noise. Retrieved November 30, 2020, from Wired: https://www.wired.co.uk/article/colours-of-noise

Neal, M. (2016, February 16). The Many Colors of Sound. Retrieved November 30, 2020, from The Atlantic: https://www.theatlantic.com/science/archive/2016/02/white-noise-sound-colors/462972/

 

Ditulis oleh Seow Khei Yinn

Disiarkan pada 8 Disember 2020

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *