Pendengaran

Mekanisme Pendengaran – Bagaimanakah suara didengar?

          Telinga manusia terdiri daripada tiga bahagian utama: Telinga Luar, Telinga Tengah, dan Telinga Dalaman (Gambar 1), di mana setiap bahagian terdiri daripada pelbagai “komponen” yang melakukan fungsi spesifiknya.

  • Telinga Luar – Terdiri dari pinna, saluran telinga dan timpanum (dikenali sebagai gendang telinga)
  • Telinga Tengah – Terdiri dari osikel, yang terdiri daripada tiga tulang terkecil di dalam tubuh manusia: Malleus, Incus dan Stapes
  • Telinga Dalam – Terdiri daripada koklea
Gambar 1 Anatomi telinga manusia.

          Fungsi utama telinga adalah pengumpulan, transmisi, serta pengertian suara dari sekitarnya. Seperti disebutkan, setiap bagian telinga bekerja secara berbeda, di mana mereka dapat diklasifikasikan menjadi tiga tahap yang masing-masing berkaitan dengan bahagian telinga:

Gambar 2 Fungsi telinga.

          Ini membuktikan bahawa setiap bahagian telinga memainkan peranan penting dalam sistem pendengaran kita. Sebarang gangguan fungsi pada peringkat di atas akan mengakibatkan masalah pendengaran.

Julat frekuensi pendengaran manusia

          Biasanya, telinga manusia mempunyai kemampuan mendengar suara dari 20 Hz hingga 20 kHz, di mana ia paling sensitif pada 500 Hz hingga 4 kHz. Julat ini juga dikenali sebagai Speech Range. Kecekapan pendengaran telinga manusia menurun apabila suara berada pada frekuensi rendah dan tinggi. Contohnya, semakin dalam suaranya (frekuensi rendah), semakin tinggi kelantangan suara agar kita dapat mendengarnya.

Gambar 3 Julat frekuensi suara.

          Sesungguhnya, manusia tidak dapat mendengar suara dari jarak infrasonik. Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan bahawa infrasonik dapat mempengaruhi tubuh kita. Walaupun kita tidak dapat mendengar gelombang suara infrasonik, mereka mempunyai kekuatan untuk mengganggu saraf keseimbangan manusia, yang membawa kepada gejala seperti loya, gelisah, sakit kepala, dan tinitus. Kesan biasa adalah mabuk laut. Gelombang suara infrasonik boleh menyebabkan keletihan dan mengganggu tidur juga, dengan itu kualiti tidur yang lebih buruk.

          Sumber gelombang bunyi infrasonik yang biasa adalah mesin atau kenderaan. Objek-objek ini cenderung menghasilkan bunyi frekuensi rendah yang sangat kuat pada masa yang sama. Oleh itu, orang yang bekerja di persekitaran yang mengandungi mesin besar atau sistem pengudaraan yang besar lebih layak untuk pendedahan infrasonik. Oleh kerana gelombang infrasonik bergerak pada kelajuan yang sangat rendah dengan panjang gelombang yang panjang, biasanya gelombang hanya ada di dewan besar dan ruang pejabat terbuka lebih dari 20 meter. Untuk mengelakkan bunyi infrasonik mempengaruhi sistem pendengaran, lebih baik menjauhkan jarak dari sumber sejauh mungkin, jika tidak, seseorang harus memakai pelindung telinga penyerap suara khas untuk tujuan perlindungan.

Kesan Kebisingan terhadap Mekanisme Pendengaran

          Apabila telinga terdengar kebisingan yang kuat untuk waktu yang lama, hal itu dapat menyebabkan kerosakan pada pendengaran, di mana tahap keseriusannya dapat berkisar dari gangguan pendengaran sementara, hingga gangguan pendengaran tetap. Pada tahap awal kehilangan pendengaran (sementara), silia diratakan, namun kemampuan pendengaran akan kembali setelah beberapa saat melepaskan diri dari liputan kebisingan. Manakala untuk kehilangan pendengaran kekal, silia, yang merupakan sel rambut di telinga, akan mengalami kerosakan sepenuhnya. Ini membawa kepada kehancuran kemampuan pendengaran, yang tidak dapat dipulihkan secara semula jadi.

          Selain masalah pendengaran, pendedahan bunyi bising jangka panjang juga boleh menyebabkan masalah kesihatan lain, seperti peningkatan kadar jantung dan pernafasan, tekanan darah tinggi, kualiti tidur yang rendah, kurang tumpuan, keletihan dan merasa agresif. Oleh itu, jangan sekali-kali berfikir bahawa bunyi bising hanya akan mempengaruhi pendengaran anda!

          Tetapi… adakah kemungkinan di mana kehilangan pendengaran diakibat oleh sebab lain? Sudah tentu.

          Pada bahagian di bawah, kita akan membincangkan lebih lanjut mengenai pelbagai aspek kehilangan pendengaran.

Kehilangan Pendengaran

          Sesungguhnya, kehilangan pendengaran yang disebabkan oleh kebisingan adalah perkara biasa terutama di bidang pekerjaan. Tetapi ada juga sebab-sebab lain. Salah satu yang utama adalah kehilangan pendengaran yang berkaitan dengan usia, juga dikenal sebagai Presbyacusis, yang tidak dapat dielakkan seiring bertambahnya usia. Kehilangan pendengaran kadang-kadang disebabkan oleh ubat atau bahan kimia yang bersifat ototoksik, trauma, kecederaan, dan juga tumor. Oleh itu, adalah penting untuk sentiasa mengawasi kemampuan pendengaran anda!

Gambar dari Gerd Altmann di Pixabay

          Untuk mengetahui sama ada anda mungkin mengalami masalah pendengaran, ini adalah tanda biasa:

  • Kesukaran mendengar seseorang bercakap
  • Tidak dapat mendengar suara bernada tinggi atau sangat lembut
  • Bunyi pendengaran atau deringan di telinga
  • Terus mendapat aduan bahawa radio / televisyen anda terlalu kuat
  • Mengalami masalah dalam memahami perbualan dari jarak jauh atau orang ramai
  • Masalah mendengar sesuatu yang mudah didengar oleh orang lain

          Sekali lagi, sangat penting untuk memperhatikan kemampuan pendengaran anda kerana tidak ada penawar untuk kerosakan pendengaran! Walaupun penggunaan alat bantu pendengaran dapat meningkatkan kemampuan pendengaran, ia tidak memulihkan pendengaran yang rosak. Jadi, kaedah terbaik adalah untuk mengelakkan kerosakan pendengaran pada peringkat awal!

Rujukan

DOSH, D. O. O. S. A. H. M., 2016. Introduction of Noise and Legal Requirements, s.l.: s.n.

Hear-it, 2010. Infrasonics: the Silent Enemy. [Online]
Available at: https://www.hear-it.org/infrasonics-the-silent-enemy
[Accessed 2 August 2020].

 

Ditulis oleh Seow Khei Yinn

Disiarkan pada 25 Ogos 2020

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *