Kebisingan di tempat kerja:
hierarki kawalan

Tanggungjawab Majikan dan Para Pekerja

Dalam penulisan sebelumnya, syarat undang-undang mengenai had kebisingan yang ditetapkan oleh Jabatan Keselamatan dan Kesihatan Pekerjaan Malaysia (DOSH) telah dibincangkan (DOSH, 2018). Peraturan Kilang & Mesin (Pendedahan Kebisingan), 1989, harus selalu dipatuhi oleh pekerja industri dan majikan untuk memastikan keselamatan dan kesihatan di tempat kerja untuk semua pekerja (Lee, 1989).

Dalam artikel ini, kami akan membincangkan lebih lanjut mengenai kaedah kawalan kebisingan berdasarkan Hierarki Kawalan untuk memperbaiki tempat kerja dari bahaya kebisingan. Sebelum kita memulakan, berikut adalah petikan ringkas dari topik sebelumnya:

Seseorang tidak boleh dibiarkan terdedah:

  • 90 dBA selama 8 jam / Jadual Pertama / Dos kebisingan harian 1.0
  • 115 dBA pada bila-bila masa
  • 140 dB untuk bunyi impulsive

Sebagai majikan yang bertanggungjawab, adalah amat penting untuk mengetahui bahawa “penghuni harus mengurangi dan menjaga pendedahan terhadap tahap kebisingan di bawah had oleh kawalan kejuruteraan sejauh mungkin yang dapat dilakukan”, seperti yang dinyatakan dalam Peraturan 15. Oleh itu, majikan harus melakukan pemantauan pendedahan bahawa merangkumi Pemantauan Kawasan dan Pemantauan Peribadi.

Untuk memastikan kawalan kebisingan dapat dicapai dengan cekap, tindakan utama berikut harus diambil kira:

  • Mengutamakan dan menangani risiko segera
  • Mengenal pasti kaedah yang mungkin
  • Menilai tahap pengurangan yang dapat dicapai dengan memperkenalkan kawalan kumulatif
  • Menyusunkan tanggungjawab secara bijak
  • Memantau kawalan dan prestasi

Dalam Pemantauan Kawasan, pemetaan bunyi adalah kaedah yang sangat umum untuk mengenal pasti sumber kebisingan utama di kawasan tertentu. Sumber kebisingan dapat ditunjukkan dalam bentuk kontur kebisingan, di mana sumber kebisingan dengan tingkat kebisingan yang lebih tinggi dapat ditentukan oleh itu tindakan yang harus diutamakan di sana. Lebih banyak perhatian akan diberikan kepada mesin atau proses yang lebih tinggi yang mengeluarkan tahap kebisingan yang lebih tinggi.

Sebelum memutuskan penyelesaian untuk kawalan kebisingan, pihak atasan harus mempertimbangkan beberapa faktor. Ia merangkumi:

  • Skala masalah kebisingan dan kesannya terhadap perniagaan, termasuk pekerja
  • Kos dan usaha yang diperlukan untuk mengurangkan pendedahan bunyi
  • Keberkesanan langkah-langkah kawalan yang dirancang
  • Bilangan individu yang akan mendapat manfaat daripada langkah-langkah kawalan

Strategi asas kawalan bunyi

Strategi

Contoh

Kawalan di Sumber (Source)

Kawal pada peringkat reka bentuk (Ubah suai, Reka Reka, Pindah)

Pengurangan di Laluan (Path)

Menambah penghalang / menutup peralatan

Menambah bahan penyerap bunyi

Pengurangan pada Penerima (Receiver)

Memindahkan pekerja dari medan suara

Mengehadkan masa kerja pekerja di kawasan kebisingan

Menggunakan alat pelindung pendengaran

Menambah penutup / serapan

Rawatan asas biasanya dapat mencapai kesan pengurangan kebisingan ini dengan menggunakan kawalan kejuruteraan seperti yang disenaraikan di sini:

Kawalan di Sumber

Kawalan di Laluan

Kawalan di Penerima

6 – 8 dB

Langsung

Tidak Langsung

10 – 25 dB dan ke atas

10 – 25 dB dan ke atas

4 – 6 dB

Kawalan di Sumber

Kawalan Bunyi di Laluan

Untuk mengurangkan kebisingan di jalan, cara yang paling efektif adalah dengan menyerap suara di sepanjang jalan dengan menggunakan bahan penyerap yang sesuai. Selain itu, cara untuk membelokkan suara ke arah lain dengan menggunakan penghalang pantulan di jalan kebisingan juga boleh dijalankan. Sekiranya kedua-dua kaedah masih tidak berfungsi seperti yang diharapkan, penutup suara dapat digunakan untuk menahan suara dengan meletakkan sumbernya di dalam kandang.

Kawalan Kebisingan di Penerima

Untuk melindungi penerima (dalam kes kami, para pekerja), teknik yang dapat diterapkan terutama menggunakan Alat Pelindung Pendengaran (HPD) seperti penutup telinga, atau dengan mengubah jadual kerja untuk membatasi pendedahan kepada bunyi berbahaya.

Hierarki Kawalan (Hierarchy of Control)

Eliminasi

Menurut Hierarki Kawalan, kaedah penghapusan adalah kaedah yang paling berkesan untuk kawalan kebisingan. Eliminasi, ataupun penghapusan bermaksud menghilangkan bahaya secara fizikal, yang dapat dilakukan dengan mengubah proses kerja sehingga mencapai tujuan untuk menghilangkan bahaya. Walaupun keberkesanannya, kaedah ini mungkin sangat memakan masa dan mahal. Oleh itu, selalu perlu bertanya kepada diri sendiri beberapa soalan sebelum meneruskan kaedah penghapusan:

  • Adakah proses itu sangat diperlukan?
  • Bolehkah kita mencapai apa yang kita mahukan dengan cara yang lain?
  • Bolehkah kita mendapatkan pilihan lain untuk melakukannya?

Penggantian

Ini adalah kaedah kedua terbaik untuk mengawal bahaya kebisingan. Kaedah penggantian agak serupa dengan eliminasi, tetapi bukannya membuang sepenuhnya sumber bahaya, anda menggantinya dengan sesuatu yang tidak menimbulkan bahaya. Untuk menjadi kawalan yang berkesan, penting bagi produk baru agar tidak menimbulkan bahaya lain. Penggantian boleh dilakukan dengan beberapa cara:

  • Perubahan proses – Hasil yang sama, tetapi mekanisme yang berbeza
  • Perubahan teknik – Objektif yang sama, tetapi cara yang berbeza untuk sampai ke sana
  • Pertukaran peralatan

Kawalan Kejuruteraan

Sebagai pendekatan terbaik berikutnya jika bahaya tidak dapat dihilangkan atau diganti, kawalan kejuruteraan didefinisikan sebagai “Kaedah yang mengurangkan pendedahan kebisingan dengan menurunkan jumlah kebisingan yang sampai ke pekerja melalui pendekatan reka bentuk kejuruteraan. Kawalan kejuruteraan mengasingkan bunyi dari pekerja melalui pengurangan kebisingan” (NIOSH, 1996a).

Dengan menggunakan kawalan kejuruteraan, majikan dapat melakukan perubahan fizikal ke kawasan kerja atau proses yang dapat meminimumkan pendedahan pekerja terhadap bahaya kebisingan dengan berkesan. Kaedah kawalan harus difokuskan pada penghapusan atau pengurangan sumber bahaya yang sebenarnya.

Prinsip utama kawalan kejuruteraan merangkumi:

  • Penyerapan (Absorption)
  • Penebat (Insulation)
  • Jarak (Distance)
  • Peredam (Silencer)
  • Pengasingan getaran (Vibration isolation)
  • Meredam (Damping)

Kawalan Pentadbiran

Seperti yang ditakrifkan oleh NIOSH, pengendalian pentadbiran bermaksud “Kaedah yang mengurangkan pendedahan dengan membatasi waktu pekerja terdedah kepada kebisingan melalui pendekatan pentadbiran. Kawalan pentadbiran mengasingkan pekerja dari kebisingan dengan mengurangkan pendedahan” (NIOSH, 1996a).

Contoh kawalan pentadbiran merangkumi:

  • Menyusun jadual dengan bijaksana sehingga kerja yang bising dilakukan apabila jumlah pekerja lebih sedikit.
  • Maklumkan pekerja dan semua orang yang terlibat dalam tahap yang lebih tinggi untuk menghadkan pendedahan mereka.
  • Sediakan kawasan yang tenang untuk berehat.
  • Tetapkan had waktu untuk pekerja yang tinggal di daerah yang bising, sesuai dengan jadwal di bawah ini (Peraturan Pendedahan Kebisingan):

Peranti Pelindung Pendengaran (HPD)

HPD harus menjadi pilihan kaedah yang terakhir apabila semua kaedah kawalan lain tidak praktikal untuk digunakan. Terdapat pelbagai jenis HPD di pasaran untuk aplikasi yang berbeza, seperti penutup telinga atau penyumbat telinga dengan penilaian pengurangan bunyi yang berbagai-bagai (NRR) dan SNR.

Maklumat lebih lanjut mengenai penggunaan HPD, termasuk kaedah memakai, cara memilih HPD yang sesuai, dan mengapa anda memerlukan HPD, akan disiarkan dalam artikel yang akan datang. Mesej pulang dalam artikel hari ini adalah: “penghuni harus mengurangkan dan menjaga pendedahan kepada tahap kebisingan di bawah had oleh kawalan kejuruteraan sejauh mungkin.” Dalam kes tempat industri, majikan dan pekerja mesti bekerjasama untuk melaksanakan langkah-langkah kawalan kebisingan, sehingga mencegah kerosakan pendengaran pekerjaan.

Rujukan

DOSH, 2018. Introduction of Noise & Legal Requirement, s.l.: Department of Occupational Safety And Health Malaysia.

Lee, K. S., 1989. Factories and Machinery Act 1967, s.l.: Federal Subsidiary Legislation.

Ditulis oleh Seow Khei Yinn

Disiarkan pada 14 September 2020

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *